Harlockwords’s Blog – …Story came Out From My Mind…….

November 7, 2008

Petaka Lereng Lawu – BAB IV

Filed under: Horor,Novel,Petaka Lereng Lawu — harlockwords @ 8:13 am
Tags: ,

 

 

BAB IV

 

 

Setelah membuka pintu kamar, dengan segera Riham mengambil tas ransel yang dia simpan di atas lemari pakaian. Dia masukkan beberapa pakaian bersih cukup untuk keperluan beberapa hari, tidak lupa segala perlengkapan hajatnya dia masukkan dalam tas itu. Setelah ia rasa cukup, Riham beranjak mencari Hape-nya. Ia cari nomor yang ia ingin hubungi.

 

“ Archidaya Selamat Pagi “

“ Halo, Chris “

“ Ya pak, Chrisma disini “

 

Riham menguhubungi kantor dimana ia bekerja. Terdengar suara sekretarisnya menjawab teleponnya dari seberang. Dalam usia yang masih tergolong sangat muda, 28 tahun, Riham sudah menjalankan dan memiliki perusahaan konsultan desain dan kontraktor sendiri, dimana dia sebagai direktur sekaligus pemilik saham bersama sama dengan beberapa koleganya.

 

“ Chris, aku mau off, maksimal dua minggu, ada susulan mendadak “

“ Ada apa pak? “

“ Tanteku meninggal pagi ini “

“ Ya Tuhan…saya turut berduka cita sedalam dalamnya pak..”

“ Terima kasih, masalah kerjaan, tolong kamu koordinasikan sama si Brahman, selama aku ndak ada, dia yang mewakili aku, dia sudah mengerti siapa saja yang akan dihubungi minggu minggu ini dan pekerjaan apa saja yang harus di deadline, nanti dia aku hubungi sendiri “

“ Ok pak, kalo ada apa apa nanti saya SMS bapak, sesegera mungkin “

“ Thanks, Chris “

“ Hati hati pak “

“ OK “

 

Riham mematikan hape-nya dan segera mencari nomor yang akan dihubungi selanjutnya.

 

“ Halo pak “

“ Bram, kamu dimana sekarang? “

“ Sedang dalam perjalanan ke proyek, ada yang harus saya urus pak? “

“ Nggak, aku mau off, agak lama sih, maksimal dua minggu, tanteku meninggal “

“ He…! “ jawab Brahman kaget “ saya turut berduka cita pak “ lanjutnya

“ thanks Bram, kamu tahukan kan apa yang harus kau kerjakan? “

“ Saya mengerti pak “

“ Jangan lupa kontak PT. Jiwa Nala Perkasa, bilang gambarnya sudah jadi, gambar yang sudah jadi kemaren nanti suruh Handi ngirim, hari ini “ perintahnya “ besok kamu presentasikan di depan dewan direksi PT. JNP, ok? “

“ OK pak, semua sudah saya persiapkan kemaren, jangan kuatir pak “

“ tolong kamu handel semua yang kamu rasa ndak perlu persetujuan aku, kamu pasti paham “

“ Baik pak, sementara saya yang handel, bapak ndak perlu mikirin kantor dulu, kalo ada apa apa saya segera SMS bapak, sesegera mungkin “

“ OK Bram, kupercayakan semua sama kamu, aku mau berangkat sekarang “

“ Hati hati pak “

“ Thanks Bram “

 

Masih belum akan menaruh hape-nya, Riham kembali ngutak utik gadget miliknya itu. Lalu terlihat ia mengontak seseorang.

 

“ Halo “

“ Halo mas, tumben pagi pagi udah nelpon, ada yang penting, mas? “ suara seorang gadis menyahut diseberang. Suaranya terdengar lembut dan manja menjawab sapaan Riham.

“ Iya sayang, ada yang perlu aku sampaikan, kamu bisa kesini nggak sekarang? Sebelum ke kampus bisa mampir ke rumah bentar nggak? “

“ Nggak ke kantor mas? Kok aku disuruh kerumah? “

“ Begini, ada berita mendadak, aku harus ke Ngawi sekarang juga “

“ Kok mendadak mas? Ada yang penting banget? “

“ Sangat dik, bisa mampir? “

“ Bisa mas, aku udah di depan rumah kos, 15 menit lagi nyampe sana, tunggu ya “

“ OK deh dik, mas tunggu, jangan ngebut ngebut “

“ Iya mas “

 

Riham menutup telponnya. Dia menuju dimana tas ranselnya tergeletak. Setelah berfikir sejenak dan celingukan untuk melihat apa yang tertinggal, dia menuju stopkontak lampu untuk dimatikan. Dia menuju pintu kamar dan menutupnya lagi. Riham menuju ke meja makan dan menaruh tasnya di salah satu kursi sedangkan dia sendiri menarik salah satu kursi untuk didudukinya. Lalu dia menyiapkan sarapan sekedarnya agar di perjalanannya nanti tidak kelaparan dan masuk angin. Terlihat ibunya keluar dari kamar mandi. Sepertinya ibu baru saja mencuci mukanya yang sembab agar terlihat lebih segar.

 

“ Kamu sudah siap le? “ Tanya ibunya sembari menghampiri Riham yang sedang makan.

“ Sudah bu, masih mau nunggu Dhaniar, dia mau mampir kesini sebelum kuliah, maklum bu, mau aku tinggal agak lama, nanti nyariin “

“ Sudah kamu kabari kalau budemu meninggal? “

“ belum bu, nanti malah ngebut kesininya, entar kalau sampai sini saja aku kasih tahu “

“ Baiknya memang begitu “

“ Pokoknya ibu jangan sedih ya, semua sudah kehendak Allah, mungkin ini yang terbaik buat bude, ibu doakan saja, biar jalan bude lapang dan terang “

“ Iya le, ibu sudah pasrah, sebenarnya ibu kangen sama budemu….”

“ Simpan bude disini bu “ timpal Riham sambil menunjuk dadanya sendiri “ bude akan lebih senang di alamnya “

“ Nanti Desta sama Rinai aku e-mail tentang kabar ini, bagaimanapun juga mereka juga harus kita kabari “

“ Kamu atur lah, le, kabari adik adikmu, kasihan, mereka jauh sekali, bilang nggak perlu bingung, butuh doa saja “

“ Iya bu “

 

Desta dan Rinai adalah adik adik Riham yang bersekolah di luar negeri. Mereka mendapatkan bea siswa dalam program pemerintah di bidang sains. Sejak lulus SMA mereka berdua berangkat ke dua negara yang berbeda. Desta di Jerman sedangkan Rinai di Inggris. Desta sudah hampir selesai masa belajarnya dan berencana pulang akhir tahun depan, sedangkan Rinai baru Empat tahun berangkat, pendidikannya harus ditempuh selama enam tahun. Riham, Desta dan Rinai adalah tiga bersaudara, dan kesemuanya adalah lelaki. Pada saat ayah mereka meninggal, Desta dan Rinai tidak bisa pulang. Mereka berdua hanya mendapat kabar dari Riham lewat E-mail saja, sehingga tak terbayangkan bagaimana kesedihan mereka di rantau.

 

“ aku harap mereka ndak terlalu sedih bu “ lanjut Riham, (“ Masih menyakitkan waktu ayah dulu….”) bayang Riham

“ Ya le, kamu selesaikan makanmu cepat, Dhaniar datang, lekaslah berangkat, biar ndak siang siang sampai sana “ ujar ibunya

“ iya deh bu “

 

 

 

Iklan

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: