Harlockwords’s Blog – …Story came Out From My Mind…….

November 11, 2008

Petaka Lereng Lawu – BAB VI

Filed under: Horor,Novel,Petaka Lereng Lawu — harlockwords @ 9:36 am
Tags: ,

 

 

BAB VI

 

Ting tong……!

 

Bel rumah Riham berbunyi beberapa kali

 

Le, itu Dhaniar sudah datang, bukakan pintu nak “

“ Baik bu “

 

Riham berjalan menuju pintu rumah dan segera keluar menuju pagar rumah untuk membukanya. Dari balik pagar, terlihat sesosok gadis yang berperawakan tinggi. Gadis itu terlihat anggun dengan pakaian kasual yang nampak rapi. Kaos yang berwarna coklat muda dipadu dengan celana jeans berwarna coklat tua nampak sesuai dengan bentuk tubuhnya yang ramping. Wajahnya yang lonjong dengan make up samar membuat kecantikannya alami, tidak tertutupi dengan polesan yang berlebihan.

 

“ Assalamualaikum “

“ Wa’alaikum salam, sudah sampai dik? “ sahut Riham sambil melirik arlojinya “ ngebut ya tadi? “

“ enggak, tapi cepet dikit, abis penasaran, ada apa sih mas kok tiba tiba mau ke Ngawi? “

“ masuk dulu, aku ceritain di dalam, ndak keburu berangkat kan? “

“ kelasnya masih ntar siang kok, mau baca baca di perpus, nyari bahan “

“ ya udah, masuk gih “

 

Mereka berdua beranjak masuk kedalam rumah setelah Riham menutup pintu pagar. Gadis itu adalah Dhaniar, tunangan Riham, mahasiswi tingkat akhir suatu kampus negeri ternama di Surabaya. Mereka berdua berkenalan ketika Riham yang telah lulus mengunjungi almamaternya untuk ikut meramaikan acara orientasi mahasiswa baru atas undangan dari Senat Mahasiswa dimana dia pernah menjabat salah satu pengurus saat dia masih aktif kuliah. Ketika itu Dhaniar masih sebagai calon mahasiswa baru. Seakan berlomba lomba dengan adik tingkatnya, Riham tak mau mengalah sedikitpun saat matanya tertuju ke sesosok wajah yang menurutnya sangat indah. Dalam hatinya berkata bahwa sang empunya harus menjadi miliknya, bukan untuk orang lain. Hingga suatu saat, Riham mengutarakan isi hatinya, dan cintanya pun tak bertepuk sebelah tangan.

 

“ Assalamualaikum, ibu “

“ wa’alaikum salam, masuk nak, sini sarapan dulu “

“ sudah bu, terima kasih, tadi pagi sudah sarapan “

 

Mereka berdua mengambil tempat disisi meja makan. Lalu Dhaniar membuka pembicaraan.

 

“ Ada apa sih mas? “

“ begini dik, Bude Darno….” Riham berhenti sejenak.

“ ya, kenapa Buda Darno? “

“ Bude Darno meninggal subuh tadi “

“ Innalillahi……..” sahut Dhaniar. Lalu gadis itu pun tercenung. Pandangannya kosong menghadap Riham

Matanya mulai berkaca kaca. Tak berapa lama, Dhaniar lanjut bertanya

“ Sakit apa mas?….”

“ Mas juga ndak tahu, katanya mendadak. Maka dari itu, mas ingin berangkat kesana secepatnya. Mungkin disana mas agak lamaan, soalnya mas pingin nemenin pakde, pakde kan sendiri dik “

“ Memang harusnya begitu mas, maaf, aku ndak bisa nemenin kesana….., salam saja sama pakde…”

“ Tentu, nanti mas sampaikan sama pakde, aku nyuruh kamu kesini cuma mau minta tolong, ibu kan sendirian, seperti biasa, kamu tidur disini selama aku disana, temenin ibu “

“ ndak usah lah, ndak usah nak Dhaniar, ibu ndak papa, kalau nak Dhaniar sibuk dengan urusan kampus, ndak usah repot repot “

“ O ndak apa apa bu, nanti bisa Dhaniar atur, ya mas, Dhaniar temenin ibu setelah pulang kampus “

“ Baik kalau begitu, mas sudah siap dik, tolong mas dianter ke pangkalan taksi depan hotel itu “

“ aku anter ke terminal aja mas, aku ndak keburu kok “

“ baik kalau begitu, ibu, Riham berangkat sekarang ya, doain selamat dijalan “

 

Riham berdiri menghampiri ibunya. Ia menggamit pergelangan tangan ibunya dan diambilnya telapak tangan beliau. Lalu ia mendekatkan punggung tangan ibunya ke arah mulutnya untuk dicium. Setelah itu ia mengecup pipi orang tuanya yang hanya tinggal satu satunya itu. Lalu Dhaniar pun berbuat sama dengan calon suaminya itu sambil berpamitan pada sang orang tua.

 

“ Dhaniar berangkat dulu bu, nanti pulang kampus Dhaniar akan kembali kemari “

“ hati hati lho ham, jangan lupa berdoa, nak Dhaniar juga nyetirnya jangan terlalu ngebut “

“ tentu bu, Assalamu’alaikum”

“ Assalamu’alaikum “

“ Wa ‘alaikum Salam “ jawab ibu.

 

Mereka berdua beranjak menuju pintu rumah dan kembali menutupnya. Setelah itu mereka menuju mobil Dhaniar yang diparkir di depan rumah Riham tepat dibawah pohon mangga yang tumbuh di berem depan rumah Riham. Tak lama berselang, terlihat mobil itu berangkat menuju terminal Bungurasih.

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: